Monday, November 5, 2012

Duit Rayaku


Apa yang paling best bagi budak-budak bila nak raya? Selain baju dan kasut baru, sudah pastinya dapat duit raya. Sampai menghitung hari la tunggu nak raya. Kenapa duit raya? Kerana budak-budak pun tahu, dengan adanya duit, kita boleh beli apa saja. Itulah betapa besarnya kuasa duit. Mari aku nak cerita dari mana datangnya duit raya yang aku dapat.

Bangun pagi, dah bersiap pakai baju raya, pertama sekali kena la salam mintak maaf kat mak dan abah. Masa ni kena la buat muka insaf sikit sambil jeling-jeling kat saku baju abah. Ada budget duit raya tak? Aku tak mengharap banyak sangat mak atau abah nak bagi. Dah cukup la dapat baju baru dua tiga helai ni. Dapat makan free hari-hari lagi. Apalagi yang nak? Bersyukur aje la. 

Balik dari sembahyang raya aku terus ke rumah nenek. Biasanya nenek tak kedekut bagi duit raya kat cucu-cucunya. Tambah pulak aku ni cucu nenek yang paling ‘kamcing’ dengan nenek dan yang paling comel (nenek yang cakap, bukan aku). Nenek ni nampak je hidup sederhana tapi ada tanah berekar-ekar, rumah sewa berderet-deret. Dah berkali-kali dah naik haji. Setakat duit raya kaler ungu tu sambil jeling je nenek bagi. Kena diam-diam ni. Kalau mak tau nanti mak mintak persen.

Hari raya ni semua saudara mara pakat-pakat balik kampung. Adik beradik abah ada 10 orang. Adik beradik mak ada 11 orang. Semuanya dah kerja. Ada pak long, mak long, pak teh, mak ngah, pak su, mak su dan ramai lagi la. Kalau seorang bagi seringgit seorang pun dah berapa tu. Kalau RM100 seorang? Tak ke lumayan tu. Ermm... RM100...dalam mimpi je la.

Kalau nak duit lebih lagi kena la kerja keras sikit. Aku ajak dua tiga orang  sepupu aku, kami beraya pulak kat rumah jiran satu kampung. Setiap satu rumah takde la dapat banyak, dua puluh sen atau lima puluh sen je. Kalau nasib baik dapat la seringgit.

Kalau nak lebih kena la jalan jauh sikit. Tapi cuba bayangkan, kalau satu rumah kami makan tiga biji biskut dan segelas air. Kalau 20 buah rumah dah berapa biji biskut kami makan dan berapa gelen air kami dah minum? Hanya kerana duit raya.

Ada juga kes-kes terpencil yang bila balik rumah buka je sampul raya tengok kosong. Orang yang bagi ni sengaja atau tak sengaja tak dapat dipastikan. Tapi kalau dia sengaja percayalah, dia sudah mengguris hati kanak-kanak di hari raya yang mulia ini.

Bila dikira semua duit raya yang dapat, boleh tahan juga tahun ni. Ekonomi Negara dah pulih ke? Kalau tanya aku apa nak buat dengan duit ni, satu je aku idamkan. Aku nak beli handphone yang ada touch screen dan boleh main game sampai lebam. Tapi haruskah aku habiskan semua duit tu dengan sekelip mata. Selepas penat berpuasa kerana nak kumpul duit raya. Haruskah aku?

+Simpan duit tu kat Tabung Haji. Buat gi Mekah- Pesan nenek.

CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM

No comments:

Post a Comment