Sunday, November 11, 2012

Hari pertama sekolahku


Bangun dari tidur aku layan sejuk pagi dulu. Macam ada irama lagu kanak-kanak riang dok main dalam kepala aku ni. Ishk.! Sejuknya pagi ni. Kalau layan sambung tidur pun best ni. Tiba-tiba terdengar suara mak menjerit dari arah dapur suruh aku mandi. Laa.. Hari ni rupanya aku dah mula sekolah. Dah tahun satu rupanya aku ni.

Selesai mandi, aku tengok baju sekolah dah siap mak aku ‘iron’ kan. Ni baju ‘recycle’ dari abang aku tahun lepas. Dia dah tak muat. Dah rendam dengan ‘clorox’ dan kanji nampak baru la baju ni.

Mak sediakan bekal nasi goreng, pastu bagi pulak duit belanja seringgit, takut aku tak cukup kenyang. Masa keluar rumah, terserempak pula dengan atuk. Atuk bagi seringgit lagi, dapat la dua ringgit hari ni. Mewah aku, boleh kumpul buat beli buku komik ni.

Pergi sekolah aku tumpang abang ngah aku naik basikal choppernya. Masam semacam je muka dia. Mesti pasal kena tumpangkan aku la ni. Selalunya lepas balik sekolah abang melencong ke tempat lain. Kali ni kena hantar aku dulu. Biasa la, jadi abang kena la ada tanggungjawab.

Ni budak kelas aku. Orang lain datang sekolah bawak buku, dia datang bawak mainan. Ni mesti kes tak boleh berpisah dengan aktiviti harian kat rumah ni. ‘Come on’ la, kita dah besar, mainan ni baby-baby kiut je layan.

Bila cikgu kelas masuk, semua diam. Takut betul budak-budak ni. Maklum la hari pertama. Yang cikgu ni pun satu , aku tengok cikgu-cikgu sekolah ni semua muka garang-garang. Ada masalah peribadi ke? Salah cara ni. Patutnya cikgu kena la lemah lembut, penyayang dan manis muka. Baru la budak seronok nak belajar dan takde la kes ponteng sekolah.

Aku kat sekolah jenis penyegan. Kalau takde orang tegur nak berkawan, aku diam je la. Tapi dalam ramai-ramai tu sorang budak perempuan ni berani tegur aku. Siti namanya. Jadi dialah kawan pertama aku kat sekolah. Sebagai meraikan persahabatan, hari ni aku belanja Siti aiskrim.

Tengah syok makan aiskrim datang tiga orang pelajar senior nak ‘pau’ duit aku. Aku dah nak nangis dah. Badan besar-besar tu. Tanpa aku sangka Siti perambat diorang dengan penyapu. Tak sangka aku Siti yang comot ni berani orangnya.

Balik rumah mak bising kat aku, baju sekolah kotor sangat. Baru sehari pakai. Pastu mak lagi bising bila buku latihan dah buat jadi diari.

Tak kisah la. Cuma aku tak sabar nak gi sekolah lagi besok. Lagipun aku dah ada orang yang jaga.

CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM

No comments:

Post a Comment