Saturday, November 8, 2014

Perang Kayangan

Pada zaman dahulu, Raja Gelonbang Angin dan Raja Si Halilintar memerintah di beberapa buah negeri di atas kayangan. Oleh kerana kedu-duanya tidak mahu mengalah, maka berlakulah perang yang besar dan dahsyat. Perang itu berlanjutan bertahun-tahun lamanya.

Tidak seorang pun daripada mereka yang mahu mengaku kalah. Mereka menggunakan segala kesaktian bagi menundukkan lawan. Segala jenis senjata digunakan. Namun kedua-dua pihak tetap gagah dan kuat menghadapi lawan.

 Dikatakan pada waktu itu, manusia di bumi sentiasa melihat kilat sabung-menyabung serta guruh yang dahsyat. Hal itu terjadi tidak lain dan tidak bukan adalah kerana peperangan kedua-dua raja kayangan itu.

Akhirnya perang itu sampai ke kemuncaknya. Kedua-duanya mahu menentukan siapakah yang paling gagah dan sakti antara mereka. Mereka pun bertemulah di sebuah padang yang luas. Rakyat kedua-dua belah pihak pun bersedialah untuk menghadapi lawan masing-masing.

Seketika kemudian berlakulah peperangan. Guruh dan kilat berselang-seli. Terlalulah dahsyat bunyi dan keadaannya.. Peperangan itu juga terdengar sampai ke bumi.

Dalam keadaan yang haru-biru itu, tiba-tiba memancarlah satu cahaya yang putih dari bumi. Sebentar kemudian kayangan pun bergoncang terlalu gamat. Tahulah kedua-dua raja itu bahawa hayat mereka telah sampai .

Goncangan yang kuat itu akhirnya memecahkan kayangan lalu jatuh bertaburan di bumi. Pecahan itu menjadi gunung yang bergua-gua di muka bumi. Gunung itulah yang menjadi pasak bumi. 

Kerbau Balar

Dalam sekumpulan kerbau, ada sepasang kerbau balar. Warna kulitnya merah, tidak hitam seperti kerbau-kerbau yang lain. Oleh kerana kulit yang berbeza warnanya itu, kerbau balar selalu dihalau oleh kerbau lain. Kedua-duanya tidak dibenarkan makan bersama dan tidur sekandang.

"Rupa kamu tidak sama dengan kami," kata kerbau yang lain itu.

Kedua-dua kerbau balar itu sangat sedih kerana mereka selalu disisihkan.

Pada suatu musim, kerbau hitam dan kerbau balar itu mendengar tuan mereka akan menangkap mereka. Semuanya akan dihantar ke satu tempat dan akan dipakaikan gelang merah.

Pada suatu hari, kedua-dua kerbau merah itu tersesat ke tempat orang menyembelih kerbau. Kerbau balar melihat beberapa kepala dan kaki kerbau bergelimpangan di kawasan itu. Lalu selepas itu tahulah mereka apa yang sebenarnya terjadi.

Ketika kerbau-kerbau lain ditangkap, kedua-dua ekor kerbau balar itu melarikan diri ke hutan. Kerbau-kerbau yang lain semuanya disembelih.

Selamatlah kedua-dua kerbau balar itu. Lalu kedua-duanya menjadi kerbau liar yang susah untuk ditangkap lagi.

Friday, November 7, 2014

Pengislaman Pengemis Buta

Di satu sudut pasar Madinah Munawarah, ada seorang pengemis Yahudi buta minta simpati orang ramai. Apabila ada orang mendekatinya, dia akan berkata, "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia adalah seorang pembohong, orang gila dan ahli sihir. Jika kamu mendekatinya kamu akan dipengaruhinya. "

Namun, tanpa disedari olehnya, Rasulullah SAW yang selalu mendatanginya setiap pagi dengan membawa makanan. Malah Rasulullah SAW sendiri menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu, tanpa bersuara. Walaupun pengemis itu selalu memburukkan baginda, baginda tetap membawa makanan dan menyuapnya kepada pengemis itu sehinggalah baginda wafat. Sejak itu tidak ada lagi orang yang membawakan makanan kepada pengemis itu.

Pada satu hari khalifah Abu Bakar berkunjung ke rumah anaknya, Siti Aisyah. Beliau bertanya kepada anaknya, "Wahai anakku , adakah sunnah kekasihku Muhammad yang belum aku lakukan ?"

Siti Aisyah menjawab , "Wahai ayahanda, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayahanda lakukan kecuali satu sunnah sahaja. "

"Apakah itu, anakku ?" tanya khalifah Abu Bakar. "

"Setiap pagi, Rasulullah SAW selalu pergi ke satu sudut pasar dengan membawa makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana," jelas Siti Aisyah.

Keesokan harinya, khalifah Abu Bakar pun pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu.  Baginda menghampiri pengemis itu dan menyuapkan makanan itu kepada si pengemis itu Bagaimanapun pengemis itu marah dan berteriak, "Siapakah kamu?"

"Akulah orang yang biasa mendatangimu dan menyuapmu," kata khalifah Abu Bakar.

"Tidak ! Engkau bukanlah orang yang biasa mendatangiku. Orang yang mendatangiku, apabila dia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah kerana makanan tersebuat telah dilembutkan dengan tangannya terlebih dahulu. Orang itu sendiri menyuapku," jelas pengemis itu.

Sayidina Abu Bakar tidak dapat menahan kesedihan lalu menangis sambil berkata, "Aku memang bukan orang yang biasa datang menemuimu. Aku adalah salah seorang daripada sahabatnya. Orang yang mulia itu telah tiada lagi. Dia ialah Muhammad, Rasulullah SAW."

Selepas mendengar cerita khalifah itu, si pengemis Yahudi buta pun menangis dan menyesal kerana telah meburuk-burukkan Rasulullah SAW kepada semua orang. Akhirnya, pengemis tersebut memeluk Islam di hadapan khalifah Abu Bakar.

Firman Allah SWT yang bermaksud, "Dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain. Adakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati, tentulah kamu sekalian benci memakannya." (al-Hujurat:12)

Wednesday, December 25, 2013

Pembela Anak Yatim

Kehadiran ibu bapa di sisi amat membahagiakan. Tetapi, bagaimana pula keadaan sahabat kita yang telah kehilangan ibu atau bapa ataupun kedua-duanya. Yang ada, hanyalah kesepian dan kesedihan yang bertakhta di hati buat selama-lamanya.

Sebenarnya, Rasul junjungan kita Nabi Muhammad SAW juga merupakan seorang anak yatim. Bahkan Rasulullah SAW tidak pernah melihat wajah ayahandanya kerana ayahandanya wafat ketika Rasulullah SAW masih di dalam kandungan ibunya. Kesedihan Rasulullah SAW bertambah apabila ibunya pula meninggal dunia ketika Rasulullah SAW baru berumur enam tahun.

Kepayahan hidup sebagai anak yatim piatu , menjadikan Rasulullah SAW sentiasa mengambil berat perihal anak-anak kecil yang kehilangan ibu bapa. Pernah terjadi suatu peristiwa pada hari raya, ketika orang ramai mula mengunjungi masjid untuk mengerjakan solat Idul Fitri, Rasulullah SAW terpandang seorang kanak-kanak lelaki yang sedang menangis.

Kanak-kanak itu mengasingkan dirinya daripada rakan-rakannya yang lain. Di hari lebaran di mana kanak-kanak lain bergembira, dia hanya mampu menangis keseorangan. Air mata yang mengalir disapu pada pakaiannya yang sudah usang dan koyak. Hati Rasulullah SAW tersentuh melihatkan keadaan itu. Di hampirinya kanak-kanak itu dan disapanya dengan lembut.

"Kenapa kamu menangis?'' Rasulullah SAW bertanya.

"Saya tidak ada baju baru seperti mereka.," jawab kanak-kanak itu.

"Kenapa ayahmu tidak membelikan baju baru untukmu?" tanya Rasulullah SAW lagi.

"Ayah saya sudah meninggal dunia, ibu pula berkahwin lain. Bapa tiri tidak pernah mempedulikan saya," jawab kanak-kanak itu.

Rasulullah SAW sayu mendengar kata-kata anak yatim itu.
"Mahukah kamu jika Fatimah menjadi kakakmu, Ali menjadi abangmu, Hasan dan Husain menjadi saudaramu, dan aku pula menjadi ayahmu?" Rasulullah SAW bertanya sambil memujuk.

Pertanyaan itu menjadikan anak yatim itu sungguh terkejut. Tanpa berlengah lagi terus didongakkan kepalanya.
"Adakah tuan ini Rasulullah?" tanya si anak yatim itu.

Rasulullah SAW menganggukkan kepalanya.
"Sudikah kamu menjadi anakku?" Rasulullah SAW mengulangi pertanyannya.

Kanak-kanak kecil itu terus memeluk kaki Rasulullah SAW dengan penuh kegembiraan. Rasulullah SAW mendukung dan membawa kanak-kanak itu pulang ke rumah. Rasulullah SAW sendiri memandikan kanak-kanak itu, diberinya pakaian baru, disuapkan makanan dan diberi sebuah beg yang berisi duit. Selepas itu, Rasulullah SAW biarkan kanak-kanak itu bermain bersama rakan-rakannya. Riang sungguh hati kanak-kanak tadi. Kini, dia sudah ada baju baru. Dan yang paling penting dia kini sudah ada ayah.

Demikian Rasulullah SAW menunjukkan keprihatinannya kepada anak yatim. Rasulullah SAW bukan sahaja membantu, tetapi juga memberikan kasih sayang.

Dalam satu riwayatnya Rasulullah SAW bersabda : ''Keluarga Muslim yng terbaik adalah yang di dalamnya ada anak yatim dan diasuh dengan baik." Malahan Rasulullah SAW juga pernah bersabda : "Aku dan orang yang mengasuh anak yatim akan berada di syurga."

CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM

Saturday, September 21, 2013

Pokok Kurma Menangis Kerana Rindu Kepada Rasulullah SAW

Adik-adik, bukan hanya kita sebagai manusia sahaja yang rindu kepada Rasulullah SAW, tetapi ada sebatang pokok kurma yang menangis kerana rindukan Rasulullah SAW. Dengarkanlah cerita yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari ini adik-adik.

                                                       Gambar sekadar hiasan.
                                               

Jabir r.a berkata, Rasulullah SAW pernah menyampaikan khutbah dan ceramahnya sambil berdiri memegang  sebatang pokok kurma. Seorang wanita telah mencadangkan kepada baginda dan berkata, " Ya Rasulullah, mahukah engkau kami dirikan sebuah mimbar?" Baginda menjawab, "Jika kalian memang menginginkannya, silalah!"

Maka para sahabat pun membuatkan sebuah mimbar untuk Rasulullah SAW. Pada hari Jumaat, baginda SAW melangkah menuju mimbar itu. Tiba-tiba pokok kurma yang biasa digunakan oleh nabi SAW menangis. Rasulullah SAW segera turun dari atas mimbar dan memeluk batang pokok itu. Pokok itu menangis seperti seorang bayi dan Rasulullah SAW telah memujuknya supaya diam.

Jabir r.a. selanjutnya berkata, "Batang pokok kurma itu juga menangis bila mendengar orang membaca zikir atau mendengar al-Quran dibacakan di hadapannya." (Riwayat Bukhari)

Sementara Tufail bin Ubai bin Ka'ab meriwayatkan daripada ayahnya, ayahnya bercerita, dahulu Rasulullah SAW menyampaikan khutbahnya dengan bersandar di sebatang pokok kurma. Ketika itu, masjid nabi hanyalah sebuah ruangan kosong sahaja. Seorang lelaki mencadangkan kepada baginda, "Ya Rasulullah, adakah engkau setuju jika kami membuat sebuah mimbar untukmu? Engkau boleh berdiri di atas mimbar itu pada hari Jumaat dan orang ramai dapat mendengar khutbahmu?" Baginda menjawab: "Ya."

Satu hari, pada hari Jumaat, nabi SAW ingin menyampaikan khutbahnya. Ketika baginda SAW melintasi pokok kurma yang biasa digunakan untuk bersandar ketika berkhutbah, tiba-tiba pokok kurma itu menangis dan meratap hiba. Nabi SAW turun dari mimbar dan mengusap pokok itu sehingga diam. Lalu, baginda SAW kembali ke atas mimbar untuk menyampaikan khutbah.

Ketika masjid nabi dibina kembali untuk dibesarkan, Ubai bin Ka'ab mengambil tunggul  pokok kurma itu. Tunggul pokok itu terus berada di rumahnya sehinggalah reput dan habis di makan zaman. ( Riwayat Baihaqi).

~ Marilah kita memperbanyakkan selawat ke atas Nabi SAW. Hanya dengan cara itu kita akan sentiasa mengingati baginda SAW.

Wednesday, September 18, 2013

Memerang Berjasa

Pada zaman dahulu ada seorang penangkap ikan bernama Pak Sukun. Dia menangkap ikan di Lubuk Sena dengan menggunakan jala.

Pada suatu hari, Pak Sukun terjumpa ibu memerang yang sedang mencari ikan dengan dua ekor anaknya. Pak Sukun tertarik dengan anak memerang itu. Dia pun menangkap seekor daripadanya.

Pak Sukun hidup sebatang kara. Dia menjadikan anak memerang itu sebagai kawan baiknya. Setiap kali dia pergi ke Lubuk Sena, Pak Sukun membawa anak memerang dan mengajarnya menangkap ikan.

Setelah anak memerang itu dewasa, kepandaiannya dalam menangkap ikan amatlah luar biasa.

Pak Sukun tidak menggunakan jala lagi. Dia menyuruh memerangnya sahaja menangkap ikan.

Pak Sukun menjadi malas dan tinggal di rumah sahaja.

Tidak berapa lama kemudian, Pak Sukun tidak puas hati dengan memerangnya. Memerang itu tidak lagi berjaya menangkap banyak ikan.

Pak Sukun memukul memerang dengan sebatang kayu.

Memerang cedera teruk di badan tetapi ia tetap setia kepada Pak Sukun. Setelah tiga hari berturut-turut memerang itu gagal membawa pulang ikan, Pak Sukun semakin berang.Dia memukul memerangnya hingga mati.

Kerana tiada berwang, Pak Sukun pergi menjala ikan di Lubuk Sena. Dia berasa sungguh hampa kerana lubuk itu tenang sahaja. Tiada lagi ikan bermain di permukaan air yang jernih. Tahulah Pak Sukun bahawa lubuk itu sudah tiada ikan lagi.

Maka hidup Pak Sukun pun dirundung malang. Dia sentiasa berdukacita. Dia menyesal tidak sudah. Demikianlah balasan orang yang hidup tidak mengenang jasa makhluk lain.

Saturday, August 3, 2013

Peristiwa Lubuk Jong

Di sebuah kampung kecil tinggallah keluarga Pak Buntal yang miskin. Pak Buntal hidup bersama isterinya, Mak Buntal. Mereka mempunyai seorang anak lelaki. Namanya Awang Buntal.

Ada juga orang kampung yang memanggil Awang Buntal sebagai Awang Butar. Setelah dewasa, Awang Buntal pergi mengembara ke luar kampung. Awang Buntal sangat berhajat untuk menjadi orang kaya.

Dengan perahu kecilAwang Buntal menghilir menuju ke arah Sungai Kelantan. Awang Buntal ingin berniaga. Daripada berniaga secara kecil-kecilan, akhirnya Awang Buntal menjadi saudagar yang terkenal.

Pada suatu hari, Awang Buntal pulang ke kampungnya.

Mendengar Awang Buntal pulang dan berlabuh di kampungnya, Pak Buntal dan Mak Buntal pun berasa gembira. Mereka membawa segenggam nasi semangat, apam dan semangkuk bertih beras untuk Awang Buntal.

Alangkah kecewanya mereka apabila kedatangan mereka tidak diterima oleh Awang Buntal. Awang Buntal berasa malu kepada tiga orang isterinya kerana keadaan ibu bapanya yang hodoh.Dia terus menghalau Pak Buntal da Mak Buntal.

Oleh kerana terlalu marah, Awang Buntal menolak Pak Buntal dan Mak Buntal ke tebing sungai. Nasi semangat dan bertih goreng bertaburan ke dalam sungai. Awang Buntal pun memerintahkan awak-awaknya melayarkan jongnya ke tempat lain.

Pada saat itu juga, angin ribut datang menerpa. Kilat sabung-menyabung. Sekelip mata, jong Awang Buntal terbakar lalu tenggelam.Maka tenggelam jugalah Awang Buntal berserta isteri-isterin dan awak-awaknya sekali. Sejak itulah lubuk itu dinamakan Lubuk Jong.