Monday, July 29, 2013

Puteri Naga Menjadi Pulau

Kononnya di dalam Laut Cina Selatan, ada beberapa ekor naga. Antaranya ialah Puteri Naga dan suaminya. Mereka baru sahaja berkahwin.

Pada suatu hari, Puteri Naga berkata kepada suaminya: "Kakanda, marilah kita pergi bersiar-siar."


"Ke mana?" tanya suaminya.

"Ke laut sebelah selatan,"jawab Puteri Naga.

Suaminya setuju. Mereka pun berenag-renang dengan gembira. Mereka berenang menuju ke selatan. Tiba-tiba Puteri Naga teringat sesuatu. Dia pun berkata kepada suaminya : "Kakanda, selendang pengantin kita tertinggal. Apa yang perlu kita buat?"

Suami Puteri Naga terdiam. Dia lihat tubuh isterinya. Selendang pengantin itu tiada.

"Adinda hendak berpatah balik. Adinda hendak ambil semula selendang itu. Kakanda tunggu di sini hingga adinda datang semula," pinta Puteri Naga.

Suami Puteri Naga setuju dengan cadangan itu. Ia pun berkata : "Baiklah, kakanda tunggu di sini tetapi jangan lama-lama."

Puteri Naga berenang semula ke utara. Ia berenang dengan laju. Ia tidak mahu suaminya menunggu lama. Setelah sampai ia pun menyambar selndang itu. Kemudian ia berenang semula ke selatan. Tidak lama kemudian, ia pun sampai. Alangkah terkejutnya ia. Suaminya sudah tiada di situ.

"Ke manakah suamiku? Mengapakah dia tinggalkan aku?" kata Puteri Naga.

Namun begitu, Puteri Naga tidak berputus asa. Ia berenang ke sana sini mencari suaminya. Setelah puas mencari-cari, suaminya masih tiada. Puteri Naga berasa penat dan sedih.Ia pun mendiamkan  diri. Air matanya mengalir.

"Suamiku mungkir janji. Tetapi aku akan tunggu di sini sampai bila-bila," katanya dengan hampa. Dia mendakap selendang pengantinnya.

Setelah beberapa lama di situ, Puteri Naga berubah menjadi pulau. Tubuhnya yang hijau menajdi pohon-pohon-pohon dan hutan. Di dalam hutan itu pula ada seekor burung tiom.

Suaranya amat nyaring. Ia sering menyanyi-nyanyi. Ia menyayikan lagu kisah sedih Puteri Naga itu. Tujuannya supaya orang sentiasa ingat akan kisah itu. Akhirnya pulau itu dinamakan Tioman. Bentuknya seperti seekor naga tidur.

No comments:

Post a Comment